Startup Asia Tenggara Raih USD8,2 Miliar, 70% ke Perusahaan Indonesia

KANAL24 -2021-03-27, 08:00:00 WIB 66 kali

Ilustrasi (memori)

KANAL24, Jakarta - Kemampuan perusahaan rintisan teknologi (startup) di Asia Tenggara untuk menarik dana investasi pada 2020 lalu terlihat tak terlalu terpengaruh oleh pandemi, berhasil mengumpulkan dana sebanyak tahun sebelumnya, mengungguli sebagian besar  emerging market  lainnya.


Data Cento Ventures menunjukkan, perusahaan teknologi baru di kawasan ini mengumpulkan USD8,2 miliar, turun 3,5% dari 2019. Hasil riset perusahaan modal ventura yang berbasis di Singapura itu mengungkapkan, capaian tersebut jauh lebih baik dibandingkan penurunan 31% di India dan 38% di Afrika, menurut.


Kawasan yang dihuni oleh sekitar 650 juta orang ini bergerak cepat secara  online.  Penduduk negara-negara seperti Indonesia, Thailand, dan Vietnam semakin gencar menggunakan aplikasi  e-commerce, fintech , dan transportasi.


Laporan Cento menyebutkan,  startup  Indonesia merebut 70% dari modal yang diinvestasikan di Asia Tenggara.  Startup  Indonesia dan Singapura bersama-sama menyumbang 64% dari total jumlah kesepakatan.


Hampir separuh dari dana yang terkumpul masuk ke perusahaan-perusahaan  unicorn  seperti Gojek, Bukalapak, dan Traveloka, dan juga Grab Holdings Inc.  Deal  lebih dari USD100 juta mencapai 57% dari total investasi, sementara kesepatan antara USD50 juta dan USD100 juta naik ke rekor USD1,1 miliar, meningkat 26% dari tahun lalu.


"Tahun 2020 menawarkan alasan kuat untuk menilai kembali bagaimana teknologi dapat dimanfaatkan untuk mempertahankan fungsi vital masyarakat," kata Dmitry Levit,  partner  di Cento, investor yang telah mendukung beberapa  startup  di tahap awal, termasuk 2C2P, iPrice Group dan Pomelo.


"Investasi ke dalam transformasi riteldigital, makanan, layanan keuangan, dan logistik melonjak, dan kita akan melihat lebih banyak industri bereaksi serupa pada 2021 dan 2022," imbuhnya, seperti dikutip Reuters, Jumat (26/2/2021).

Namun demikian, ungkap Cento, capaian Asia Tenggara masih tertinggal dari AS dan Uni Eropa. Di dua kawasan itu, perusahaan rintisan teknologinya mencatatkan rekor investasi pada tahun lalu, dan tumbuh masing-masing 13% dan 15% Cento. Sedangkan  startup  di China menarik dana 6% lebih banyak dari tahun sebelumnya.(sdk)

kanal24.co.id Startup asia tenggara pendanaan cento ventures
Popular

KANAL24 - 2020-05-03 26471 kali

COVID-19 DAN FITNAH AKHIR ZAMAN

KANAL24 - 2019-07-04 21847 kali

Tujuh Istilah Populer Dalam Tinju

KANAL24 - 2020-02-27 21158 kali

AYAT-AYAT KREATIFITAS DAN INOVASI PELAYANAN

KANAL24 - 2019-08-14 15669 kali

Kenali 10 Istilah Dalam Pramuka