Bisnis Astra InternasionalTerkena Imbas Covid19

KANAL24 -2020-08-25, 06:00:00 WIB 323 kali

Astra Internasional (HR book)

KANAL24, Jakarta - PT Astra Internasional Tbk (ASII) mengaku terpukul oleh pandemi covid-19. Sejumlah kegiatan bisnis di dalam Astra Grup terkena imbasnya. Akibatnya kinerja keuangan khususnya pada kuartal II 2020 menjadi turun.


Secara kumulatif, pada semester I 2020 kemarin pendapatan bersih Grup Astra Rp89,8 triliun. Capaian ini menurun 23 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Laba bersih bisnis jasa keuangan Grup juga menurun 25 persen menjadi Rp2,1 triliun selama semester pertama 2020. Hal ini terjadi disebabkan oleh peningkatan provisi untuk menutupi peningkatan kerugian kredit bermasalah pada bisnis pembiayaan konsumen dan alat berat.


"Laba bersih Grup dari divisi alat berat, pertambangan, konstruksi dan energi juga turun sebesar 29 persen menjadi Rp2,4 triliun, terutama disebabkan oleh penjualan alat berat dan volume kontrak penambangan yang lebih rendah, akibat melemahnya harga batubara," tutur Djony Bunarto Tjondro, Presiden Direktur ASII dalam siaran persnya, Senin (24/8/2020).


Sementara itu dari sisi nilai aset bersih per saham pada 30 Juni 2020 sebesar Rp3.773 atau meningkat 3 persen dari nilai aset bersih per saham pada 31 Desember 2019. Kas bersih, tidak termasuk anak perusahaan jasa keuangan Grup, mencapai Rp1,4 triliun pada 30 Juni 2020, dibandingkan utang bersih sebesar Rp22,2 triliun pada akhir tahun 2019, setelah diterimanya hasil dari penjualan saham di Bank Permata (BNLI) pada bulan Mei.


"Utang bersih anak perusahaan jasa keuangan Grup Astra meningkat dari Rp45,8 triliun pada akhir tahun 2019 menjadi Rp46,4 triliun pada 30 Juni 2020," sambungnya.
Di sisi lain Laba bersih dari divisi Agribisnis Grup mencapai Rp312 miliar atau meningkat secara signifikan dibandingkan laba bersih pada semester pertama tahun 2019, karena harga minyak kelapa sawit yang lebih tinggi.

Untuk Divisi infrastruktur dan logistik Grup mencatat rugi bersih Rp88 miliar, dibandingkan dengan laba bersih sebesar Rp83 miliar pada semester pertama tahun 2019, terutama disebabkan penurunan pendapatan jalan tol.


"Laba bersih dari segmen teknologi informasi Grup menurun 64 persen menjadi Rp16 miliar, terutama disebabkan oleh penurunan pendapatan dari bisnis solusi dokumen dan layanan perkantoran PT Astra Graphia Tbk (AG), yang 76,9 persen sahamnya dimiliki Perseroan," pungkasnya. (sdk)

kanal24.co.id Astra Internasional Kinerja Perusahaan
Popular

KANAL24 - 2020-05-03 36049 kali

COVID-19 DAN FITNAH AKHIR ZAMAN

KANAL24 - 2020-02-27 29496 kali

AYAT-AYAT KREATIFITAS DAN INOVASI PELAYANAN

KANAL24 - 2019-07-04 26950 kali

Tujuh Istilah Populer Dalam Tinju

KANAL24 - 2019-06-29 23185 kali

20 Istilah Basket Yang Perlu Diketahui

KANAL24 - 2019-08-14 20064 kali

Kenali 10 Istilah Dalam Pramuka