Lirik Pasar Baru Strategi Bisnis PTBA Selama Covid19

KANAL24 -2020-07-14, 16:00:00 WIB 410 kali

PTBA lirik pasar baru batubara (ptba)

KANAL24, Jakarta - Pandemi Covid-19 ikut memukul industri pertambangan batu bara dalam negeri. PT Bukit Asam Tbk telah menyiapkan sejumlah strategi bisnis agar bisa bertahan, termasuk mencari negara tujuan ekspor yang baru.


Sekretaris Perusahaan Bukit Asam, Apollonius Andwie C, mengatakan pandemi Covid-19 telah mempengaruhi bisnis pertambangan batu bara. Walaupun virus corona belum menyebar luas di Indonesia pada kuartal I 2020, namun sejumlah negara tujuan ekspor sudah terdampak. "Beberapa negara seperti China sudah terdampak. Begitu juga India, beberapa pelabuhan di lockdown sehingga mempengaruhi kinerja ekspor kita," kata Apollonius saat virtual press meeting Bukit Asam, Selasa (14/7/2020).


Oleh sebab itulah, emiten berkode PTBA tersebut mulai melirik beberapa pasar baru untuk ekspor batu bara di negara Asia. Termasuk beberapa negara tetangga di kawasan Asia Tenggara seperti Brunei Darussalam, Vietnam, Fillipina dan Thailand.


 "Bahkan ke Brunei ini baru pertama kali. Sejauh ini belum ada keluhan dari pembeli baru kita," ujar Apollonius.


Mengenai fluktuasi harga batu bara, Apollonius menjelaskan bahwa semua produsen batu bara tidak memiliki kendali akan harga batu bara di pasar dunia. Yang bisa dilakukan oleh Bukit Asam adalah melakukan stress test dengan berbagai skenario pada parameter harga, volume penjualan, dan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS terhadap kinerja keuangan perusahaan.


"Kami akan terus memonitor pergerakan indeks harga batu acuan," tambah Apollonius.


Ia menjelaskan bahwa Indeks Newcastle rata - rata pada bulan Mei 2020 mengalami penurunan 37% terhadap Mei 2019, 28% terhadap RKAP awal dan 11% di bawah RKAP -P. Indeks ICI-3 (GAR 5000) juga mengalami penurunan 27% pada Mei 2020 terhadap Mei 2019, 27% di bawah RKAP awal dan juga 11% di bawah RKAP -P.


"Adanya penyebaran Covid-19 di seluruh dunia menjadi penyebab utama penurunan harga batu bara dunia saat ini," tutup Apollonius.


Mengutip laporan keuangan Bukit Asam, total penjualan pada kuartal I 2020 mencapai 6,8 juta ton atau tumbuh 2,1% dibanding kuartal I 2019 yang mencapai 6,6 juta ton. Total produksi pada kuartal I 2020 mencapai 5,5 juta ton atau turun 2,8% dibanding kuartal I 2019 yang mencapai 5,7 juta ton. Total angkutan pada kuartal I 2020 mencapai 6,5 juta ton atau tumbuh 12,1% dibanding kuartal I 2019 yang mencapai 5,8 juta ton.


Selain itu, total pendapatan usaha pada kuartal I 2020 mencapai Rp 5,1 triliun atau turun -4,0% dibanding kuartal I 2019 yang mencapai Rp 5,3 triliun. Total laba usaha pada kuartal I 2020 mencapai Rp 1,1 triliun atau turun -23,9% dibanding kuartal I 2019 yang mencapai Rp 1,4 triliun.


Laba bersih pada kuartal I 2020 mencapai Rp 0,9 triliun atau turun -20,6% dibanding kuartal I 2019 yang mencapai Rp 1,1 triliun. (sdk)

kanal24.co.id BUMN PTBA Ekspor Batubara
Popular

KANAL24 - 2020-05-03 36049 kali

COVID-19 DAN FITNAH AKHIR ZAMAN

KANAL24 - 2020-02-27 29492 kali

AYAT-AYAT KREATIFITAS DAN INOVASI PELAYANAN

KANAL24 - 2019-07-04 26949 kali

Tujuh Istilah Populer Dalam Tinju

KANAL24 - 2019-06-29 23183 kali

20 Istilah Basket Yang Perlu Diketahui

KANAL24 - 2019-08-14 20064 kali

Kenali 10 Istilah Dalam Pramuka